HUT KE 41 Perpusnas RI Gelar Webinar “Integrasi Penguatan Sisi Hulu dan Hilir Budaya Literasi dalam Pemulihan Ekonomi dan Reformasi Struktural”

Medan Merdeka Selatan, Jakarta—Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI merayakan hari jadinya ke-41 tahun. Memasuki usia lebih dari empat dekade pada 17 Mei, Perpusnas mengusung tema “Integrasi Penguatan Sisi Hulu dan Hilir Budaya Literasi dalam Pemulihan Ekonomi dan Reformasi Struktural”.  Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando menyatakan pihaknya terus melakukan upaya penguatan budaya baca dan literasi untuk membangun komunitas masyarakat yang berbudaya baca dan tinggi tingkat literasinya. Ini mendukung Arahan Utama Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin dalam pembangunan sumber daya manusia (SDM) unggul untuk mewujudkan Indonesia maju.

Syarif Bando mengakui luas wilayah dan jumlah penduduk Indonesia merupakan tantangan tersendiri dalam mewujudkan SDM Indonesia yang unggul dan tinggi budaya literasinya. Namun, dia menegaskan Perpusnas memiliki sepuluh potensi atau modal untuk mencapai hal tersebut.

Ke depannya, Perpusnas masih memiliki tugas besar yakni mendorong seluruh jenis perpustakaan di Indonesia sesuai dengan Standard Nasional Perpustakaan.

“Dalam konfigurasi mandala Indonesia, Perpustakaan Nasional memposisikan diri sebagai sumber ilmu pengetahuan, pusat informasi, serta pusat kegiatan edukatif, rekreatif, dan kultural yang tidak hanya diperuntukkan bagi masyarakat Indonesia, tetapi juga masyarakat dunia,” urainya.

Perpusnas memiliki e-deposit yang merupakan transformasi sistem penghimpunan dan pelestarian karya intelektual bangsa. E-deposit merupakan sistem yang dikembangkan Perpusnas untuk memfasilitasi kegiatan pengumpulan dan pengelolaan bahan perpustakaan digital yang diterbitkan di Indonesia sebagai hasil dari implementasi Undang-undang Nomor 13 Tahun 2018 tentang Serah Terima Karya Cetak Karya Rekam.

Syarif Bando melanjutkan, Perpusnas memiliki potensi keenam yakni standardisasi layanan publik perpustakaan. Dia menjelaskan, layanan publik Perpusnas sudah memenuhi standar di antaranya mendapatkan sertifikasi SNI-ISO 9001:2015 untuk kategori Layanan keanggotaan, Layanan Koleksi Referensi, dan Layanan Koleksi Naskah Nusantara. Ini tidak hanya dicapai di pusat, tapi juga di UPT Perpustakaan Proklamator Bung Karno, Blitar dan UPT Perpustakaan Proklamator Bung Hatta, Bukittinggi. Sejumlah prestasi juga diraih Perpusnas terkait pelayanan publik dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi serta Ombudsman RI.

Perpusnas juga memiliki potensi ketujuh dalam membangun SDM unggul karena sudah mengembangkan program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial. Hingga tahun 2021, sejumlah 32 perpustakaan umum provinsi, 311 perpustakaan umum kabupaten dan 1.250 perpustakaan desa telah diintervensi Perpusnas untuk melakukan transformasi berbasis inklusi sosial. Program ini berhasil memberikan dampak yang nyata bagi kesejahteraan masyarakat.

“Berkat keberhasilan program ini, sejumlah 19 pemerintah daerah provinsi, 76 pemerintah kabupaten dan 344 pemerintah desa tergerak untuk mereplikasi program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial dilaksanakan secara mandiri dengan dukungan dana dari APBD dan Dana Desa,” ungkapnya.

Kedelapan, Perpusnas memiliki modal yakni masuknya pembangunan nasional bidang perpustakaan ke Agenda Pembangunan Nasional Revolusi Mental dan Pemajuan Kebudayaan. Kesembilan, Perpusnas memiliki organisasi perpustakaan yang makin dinamis dengan memperkuat peran pustakawan. Terakhir, Perpusnas memiliki peran penting dalam penguatan budaya baca dan literasi Indonesia.

“Riset yang dilakukan Perpustakaan Nasional pada tahun 2020, frekuensi membaca masyarakat Indonesia rata-rata empat kali per minggu dengan durasi membaca 1 jam 36 menit per hari atau 9 jam 52 menit per minggu, dan jumlah buku yang dibaca dua judul buku per tiga bulan. Nilai tingkat gemar membaca masyarakat sesuai dengan kajian ini pada tahun 2020 adalah 55.74 atau kategori sedang,” jelasnya.

Syarif Bando berharap ada sinergi dan kolaborasi dan hulu hingga hilir, antara seluruh pemangku kepentingan di negara ini untuk memperkuat budaya literasi. Dengan begitu, ketimpangan antarwilayah dalam akses pengetahuan dapat dipersempit.

“Sesuai dengan Undang-undang Perpustakaan Nomor 43 Tahun 2007 pasal 5, masyarakat mendapatkan hak yang sama untuk memperoleh layanan serta memanfaatkan dan mendayagunakan fasilitas perpustakaan, baik di daerah terpencil, terisolasi, atau terbelakang dari semua latar belakang sosial dan ekonomi,” pungkasnya.

Merayakan hari jadinya, Perpusnas menyelenggarakan rangkaian kegiatan yang mendukung masyarakat dalam mengakses sumber-sumber informasi yang ada di perpustakaan. Kegiatan berlangsung secara daring pada 17 Mei-18 Juni 2021. Pembukaan diisi dengan gelar wicara dengan tema “41 Tahun Perpustakaan Nasional dalam Torehan Peradaban” yang menghadirkan para Kepala Perpusnas, peluncuran konsultasi daring dari seluruh unit kerja kerja yang ada di Perpusnas, serta penandatanganan Pakta Integritas.

Selanjutnya, rangkaian acara diisi dengan kegiatan webinar, workshop ISBN, penerbit, sosialisasi bidang perpustakaan dan kepustakawanan, peluncuran dan bedah buku terbitan Perpusnas Press, pendampingan, serta lomba penulisan. Rangkaian kegiatan tidak hanya berlangsung di pusat, tapi juga di UPT Perpusnas yaitu UPT Perpustakaan Bung Karno dan UPT Perpustakaan Bung Hatta. Masyarakat bisa mendapatkan informasi terbaru melalui media sosial Perpusnas.

(andri, 10/05/2021)

About admin

Check Also

Layana Perpustakaan Keliling Pustaka Anak Bangsa

Samarinda – Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Daerah (DPKD) Prov.Kaltim melaksanakan program layanan Perpustakaan Keliling Pustaka …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *